Pawarta Adhicara!

JARINGACARA sebagai media publikasi memiliki keinginan turut memberi warna dalam mengabarkan segala agenda acara seni budaya, pariwisata, warta, cuaca, juga menebarkan canda-tawa.

Perihal kontak kerjasama publikasi pun media partner, selengkapnya sila simak laman “Syarat & Ketentuan“.

 

5.0
02
HIGHLIGHT
   
Workshop Seni Menyulam

Workshop Seni Menyulam, Antara Hobi dan Passion

Diunggah oleh Sepeda Jogja, pada tanggal 25 Februari 2018

Workshop Seni Menyulam | Serangkaian kegiatan memperingati 100 tahun, bangunan (gedung) The Phoenix Hotel Yogyakarta mengadakan beberapa kegiatan workshop dan pameran. Sebelumnya hotel ini memang sangat dikenal dengan pameran fashion, dan untuk tahun ini kembali mengahdirkan
serangkaian kegiatan pameran dan workshop mulai dari pameran sulam tangan, pameran sulam ala Jepang, pameran batik lawasan, pembuatan coklat, dan lain sebagai. Semua pameran mempunyai pesan untuk kembali mengapreasikan hal hal yang sebenarnya sudah ada pada masa lalu dan dihadirkan kembali agar lebih dikenal oleh masyarakat yang lebih modern seperti saat ini.

Workshop Seni MenyulamPada 23 Februari ini, The Phoenix Hotel Yogyakarta bersama dengan Tirana Art Management dan Seven Needles mengadakan Workshop dan Pameran menyulam. Hasil sulaman tangan luar biasa mempunyai nilai seni dan apresiasi yang tinggi dimana saat ini orang tidak lagi mengenal ataupun melakukannya. Dengan program ini, kami mengenalkan kembali seni menyulam. Workshop dan pameran akan dibuka oleh Ibu Bernie Liem, beliau adalah mantan pemilik hotel dan memiliki hobi menyulam juga. Beliau akan bercerita seni menyulam yang juga berfungsi sebagai “ healing “. Karena dengan menyulam, bisa membantu menenangkan otak dan pikiran kita dari kesibukan sehari hari. Tema Workshop dan pameran kali ini adalah : IN BETWEEN juga bisa dimaknai pekerjaan menyulam adalah antara hobi, passion dan profesionalisme. Antara wanita pekerja tapi juga mengerjakan pekerjaan kristik dan sulam disela-sela pekerjaan utamanya. Namun demikian, semua karya yang lahir adalah kecintaan pada sulam & kristik.

Hiasan menyulam memiliki proses perjalanan cukup panjang sejak dahulu kala. Kini, seni hiasan sulam dapat ditemukan di mana-mana dan setiap daerah memiliki ciri khas tersendiri. Pada dasarnya, hampir tiap-tiap negara di dunia ini memiliki sejarah dan cerita unik mengenai seni hiasan sulam. Dan ketika dikeluarkan pertama barang tersebut pun merupakan sesuatu yang mewah. Hanya bisa dimiliki oleh orang-orang tertentu saja. Hal ini terjadi di Byzantium pada tahun 330 sesudah Masehi sampai abad ke-15. Pada zaman tersebut hiasan dipadukan dengan ornamen dari emas. Menyulam adalah sebuah seni yang memadukan dekorasi sulaman pada kain. Alat bantunya jarum dan benang.

Apabila tertarik dan ingin mengikuti Workshop ini dapat mendaftarkan segera ke Ibu Nunuk Ambarwati – Tirana Art Management  ( 081 227 073 ) atau ke The Phoenix Hotel Yogyakarta 0274 566 617 .

Best Regards,
The Phoenix Hotel & Tirana Art Management

***

Sambutan Pembukaan Pameran Seven Needles IN BEETWEN Jumat, 23 Februari 2018 | Hotel Phoenix Yogyakarta

Oleh Ibu Bernie Liem

Salam sejahtera bagi kita semua dan selamat datang pada para hadirin!

Beberapa waktu yang lalu, Ibu Christie (maksudnya Kristi Harjoseputro red.), Ketua Seven Needles Club bersama Mbak Lieke, putrinya dan Ibu Wiwid, PR Hotel Phoenix, berkunjung ke rumah dengan permintaan untuk memberi kata sambutan pada pembukaan pameran border tangan karya para anggota Seven Needles. Saya menyambut dengan gembira dan mengapresiasi inisiatif atau prakarsa ini, yang juga didukung oleh Pimpinan dan Manajemen Hotel Phoenix.

Dalam rangkaian acara Peringatan 100 tahun Bangunan Heritage Hotel Phoenix, fokus atau titik beratnya adalah keberhasilan, ya lebih tepat prestasi pelestarian bangunan cagar budaya, maka pameran karya bordir Seven Needles amatlah cocok, pas untuk event ini, dimana kita, khususnya kaum muda di era milenial, kita harapkan untuk tergugah, untuk peduli dan sekaligus juga punya inisiatif untuk melestarikan karya seni bordir, yang sudah dirintis oleh kaum perempuan di era generasi sebelumnya, entah itu ibu atau eyang kita.

Saya punya pengalaman pribadi. Inilah kisahnya:
Workshop Seni MenyulamKira-kira 5 dekade yang lalu, kebanyakan kita kaum wanita muda, termasuk saya sendiri, seni bordir tangan menjadi hobby yang benar-benar mengasyikkan, yang bertumbuh menjadi semacam “passion” atau gairah. Itu tentu berkat ketekunan para ibu kami yang dengan sabar senantiasa membimbing kami, mungkin juga untuk mempersiapkan putra-putrinya agar menjadi wanita trampil-komplit ketika beranjak dewasa dan harus berumah tangga. Dan pada jaman itu ketrampilan menjahit dan menyulam tangan adalah salah satu kriteria dari seorang wanita yang sudah siap berumah tangga.

Disamping bordir tangan membangkitkan “passion”, elemen lainnya adalah relaksasi, atau “healing” yang menenangkan kalbu dan pikiran setelah seharian beraktivitas baik di rumah maupun di lingkungan kerja atau kantor.

Harapan kami semua, dengan terselenggaranya pameran Seven Needles ini, khususnya kaum muda milenial bisa ikut menikmati karya seni bordir. Namun tak hanya menikmati dengan memandang karya-karya ini, tetapi akhirnya tergugahlah hati setiap pemirsa pameran ini untuk ikut melestarikan seni bordir tangan, yang sungguh amat positif karena didalamnya terkandung elemen relaksasi, healing sekaligus passion atau gairah tertentu untuk menghasilkan suatu karya yang indah, yang “abadi” karena bisa dinikmati atau lebih tepat dibanggakan oleh anak cucu kita kelak.

Hal yang sama pula dengan menikmati bangunan heritage dengan “saujana” indah lestari hingga saat ini. Kami sungguh menghargai dan menyambut hangat prakarsa Seven Needles untuk menggelar karya mereka bertempat di Hotel Phoenix, bangunan yang mempunyai karakter heritage kuat.

Terima kasih. Selamat berpameran dan sukses selalu!

5.0
02

Artikel pun Pawarta di atas diunggah dan dipublikasikan oleh 'Sepeda Jogja'. Isi ada di luar tanggung jawab redaksi, karenanya untuk informasi, sanggahan, saran, dan lain-lain, mohon kontak langsung pengunggah (Sepeda Jogja).

Ingin mengunggah serta mewartakan kegiatan dan acaramu di Situs Warta Agenda Acara | Pawarta Adicara Jaringacara juga?
Sila Klik Registrasi dan atau Login. Simak juga Syarat & Ketentuannya!

Sila Siarkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *