Pawarta Adicara!

JARINGACARA sebagai media publikasi memiliki keinginan turut memberi warna dalam mengabarkan segala agenda acara seni budaya, pariwisata, warta, cuaca, juga menebarkan canda-tawa.
Perihal kontak kerjasama publikasi pun media partner, sila simak “Syarat dan Ketentuan“.

HIGHLIGHT
   
Solo Performance Babad Bhoma

Solo Performance “Babad Bhoma” oleh Jamaluddin Latif Dipentaskan di Gereja Ayam pada Helatan Borobudur Writers & Cultural Festival (BWCF) 2019


Diunggah oleh Haiki Murakabi pada tanggal 11 November 2019   (546 Readers)

Pertunjukan sebagai salah satu cabang seni menjadi media yang masih sangat relevan difungsikan guna menyampaikan pesan, baik secara tersurat pun tersirat, termasuk di dalamnya adalah pesan mengenai sejarah, di mana; sejarah tersebut acapkali masih berlangsung dan snagat terkait dengan beberapa kondisi masa kini.

Hal seperti itu jugalah yang hendak disajikan dalam Solo Performance “Babad Bhoma”, yang agendanya bakal dipentaskan di Bukit Rhema – Gereja Ayam, Borobudur, Magelang, pada hari Jumat tanggal 22 November 2019 sekira pukul 19:00 WIB. Bahwa dengan seni pertunjukan -yang di dalamnya menyajikan ‘tubuh-tubuh performer’- mampu terkirimkan cerita, sekaligus tersampaikan pesan.

Pertunjukan Solo Performance “Babad Bhoma” ini berangkat dari Bhomantaka, atau dikenal dengan nama Bhomakawya, satu kakawin yang berkisah tentang kematian Bhoma. Kisah ini dipadu dengan kisah kelahiran Bhoma yang dipungut dari kisah-kisah mitologis, sebagaimana yang masih dipercaya di kalangan masyarakat Hindu-Bali.

Kata Babad dalam pertunjukan ini juga sekaligus merujuk pada dua pengertian; teks kronik (sejarah) dan membuka lahan baru (membuka hutan). Kedua pengertian ini digunakan untuk melontarkan ide dan pemikiran yang melingkupi pertunjukan ini.

Baca juga:  Duo Spesial Ineke Vandoorn dan Marc Van Vugt Berkolaborasi dengan Purwanto -Kua Etnika di Tembi Rumah Budaya

‘Babad Bhoma’ juga menjadi karya yang menyajikan sebuah sejarah-kakawin, yang salah satunya merupakan perwujudan cinta-buta terhadap kecantikan Ibu Pertiwi.

Solo Performance "Babad Bhoma" oleh Jamaluddin Latif

Sebagai satu karya baru, wujud ‘Cinta Buta’ terhadap Ibu Pertiwi tersebut digambarkan juga dengan memuat tema kekinian, yang di antaranya adalah perihal pembabatan dan perambahan hutan.

Sedangkan secara bentuk, pertunjukan Solo Performance “Babad Bhoma” ini merupakan solo performance alias pertunjukan tunggal yang menggunakan tubuhh performer sebagai tubuh-narasi dan tubuh-instalasi, yaitu tubuh yang menyampaikan cerita secara verbal dan tubuh yang menjadi instalasi visual. Serupa dengan sudut pandang secara ‘wujud karya baru’ di atas, maka dengan dua strategi ( tubuh-narasi dan tubuh-instalasi) ini, tubuh digunakan sebagai media penyampai interpretasi terhadap kakawin dan mitologi, yang keduanya pun dikontekstualisasikan serupa, yaitu konteks yang tak jauh dengan praktik perambahan hutan di Indonesia.

Hal ini dilakukan mengingat kasus-kasus perambahan hutan seolah tak tersentuh lagi, padahal dampaknya seudah sangat nyata dirasakan. Bukan saja pada skala besar yang menimbulkan dampak pemanasan global, namun lebih dari itu adalah juga skala di bawahnya yang acap memunculkan perkara lain. Export kabut asap ke negara tetangga menjadi hal lain yang tak kalah pentingnya.

Baca juga:  “Museum Kapal” Merupakan Presentasi dalam Program Rimpang Nusantara dan Residensi Kelana

Karenanya memalui ‘Babad Bhoma’, pertunjukan ‘Solo Performance’ ini diharapkan bisa memberikan pandangan dan pemahaman pada audiens.

Pandangan itu berupa pesan pengetahuan perihal sejarah-kakawin yang sejatinya sarat-makna. Salah satunya adalah bahwa kesemena-menaan terhadap alam menjadi tindakan yang tak berguna dan tak membawa faedah sama sekali. Dampak buruh yang timbul bahkan hingga berujud kematian.

Sebagai pelaku dari Solo Performance “Babad Bhoma” yang digelar dalam event Borobudur Writers & Cultural Festival (BWCF) tahun 2019 ini adalah Tim JARINGPROject, hanya saja karena berbagai kegiatan dalam berkarya, tak semua anggota tim bisa turut terlibat di dalamnya. Di antara mereka adalah Jamaluddin Latif sebagai aktor (Performer), Ibed Surgana Yuga selaku penulis naskah dan sutradara, Ari Wulu yang merupakan perangkai musik, dan Sugeng Utomo sebagai penata cahaya.

Baca juga:  Pameran A(r)tmosphere

JARINGPROject sendiri merupakan satu nama identitas tim yang terbentuk pada 19 Juni 2016, yang sejatinya sejak tahun 2013 para personilnya secara alami telah sering terlibat dan melibatkan diri dalam berbagai event kesenian di Yogyakarta, baik seni pertunjukan ataupun seni rupa. Dalam kurun waktu 4 tahun tersebut, selain pekerjaan yang ada di area Yogyakarta, banyak juga job luar kota bahkan manca negara yang tetap dikerjakan secara bersama.

Beberapa produksi hasil garapan Tim JARINGPROject adalah ‘Menjaring Malaikat’, ‘Sekar Murka’, dan ‘Rest in Blues’ (Toilet Blues), serta pembacaan naskah di IDRF. [hmk]

Solo Performance “Babad Bhoma”
Event The 8th, Borobudur Writers & Cultural Festival (BWCF) 2019
Waktu Jumat 22 November 2019 | 19:00 WIB
Tempat Bukit Rhema – Gereja Ayam
Bukit Menoreh – Borobudur
Magelang – Jawa Tengah
Aktor Jamaluddin Latif
Naskah & Sutradara Ibed Surgana Yuga

 

Simak pawarta terkait , atau adicara menarik lain oleh Haiki Murakabi


Ingin mengunggah dan mewartakan kegiatan serta acaramu di Situs WARTA AGENDA ACARA | PAWARTA ADICARA JARINGACARA?
Klik Registrasi dan atau Login! Baca juga Syarat & Ketentuannya!

Sila Siarkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *