Pawarta Adicara!

JARINGACARA sebagai media publikasi memiliki keinginan turut memberi warna dalam mengabarkan segala agenda acara seni budaya, pariwisata, warta, cuaca, juga menebarkan canda-tawa.
Perihal kontak kerjasama publikasi pun media partner, sila simak “Syarat dan Ketentuan“.

HIGHLIGHT
   
Jumpa Pers Pekan Budaya Difabel 2019

Pekan Budaya Difabel Tahun 2019 Mengusung Semangat “Turning Point” dan Beranjak dari Titik-Balik


Diunggah oleh Utroq Trieha pada tanggal 13 November 2019   (622 Readers)

Pekan Budaya Difabel yang diselenggarakan mulai tahun 2019 oleh Dinas Kebudayaan Yogyakarta, sejatinya merupakan perhelatan yang telah ada sejak tahun 2016 silam, yaitu yang dahulu menggunakan nama Jambore Difabel.

Pergantian nama dari Jambore Difabel menjadi Pekan Budaya Difabel ini tak lain adalah akibat apresiasi dan respon positif sebagai dukungan langsung yang diberikan khalayak, yang kemudian menjadi titik tolak keberangkatan Pekan Budaya Difabel di tahun 2019 sebagai hasil dari pengembangan Jambore difabel itu sendiri.

Dan apabila digali lebih dalam, dapat diketahui bahwa keberadaan dari suksesnya penyelenggaraan Jambore Difabel sebagai awal dari Pekan Budaya Difabel tak lain adalah juga akibat dari latar-belakang keberadaan Yogyakarta sebagai pusat persilangan budaya dunia. Baik itu dipandang dari sisi geografis, politis, ekonomis, historis, ataupun dari sisi sosiologis. Ini berarti, menjadikan kemampuan budaya DIY dalam berinteraksi dalam perjumpaan, persinggungan, sekaligus perbenturan dengan berbagai budaya dunia.

Lebih detil bisa dikatakan bahwa hidup bersama dalam keberagaman dan pergaulan dunia dengan latar-belakang berbeda, tak pelak menjadikan suasana keseharian di wilayah Yogyakarta sangat akrab terhadap konsep lingkungan inklusi, di mana inklusi itu sendiri di dalamnya memiliki makna sebagai satu pendekatan untuk membangun serta mengembangkan satu lingkungan yang semakin terbuka; mengajak masuk dan mengikut-sertakan semua orang dengan berbagai perbedaan latar-belakang, karakteristik, kemampuan, status, kondisi, etnik, budaya, dan hal lain semacamnya.

Jumpa Pers Helatan Pekan Budaya Difabel 2019

Masih terkait dengan paragraf di atas, atau dengan kata lain dapat diartikan bahwa terbuka dalam konsep lingkungan inklusi berarti semua orang yang tinggal, berada dan beraktivitas dalam lingkungan keluarga, sekolah ataupun masyarakat merasa aman dan nyaman mendapatkan hak dan melaksanakan kewajibannya.

Baca juga:  Pameran Bersama Reciprocities Digelar Oleh Srisasanti Syndicate di Galeri II Tirtodipuran Link Yogyakarta

Sehubungan dengan keadaan Yogyakarta sebagaimana terpaparkan di atas, maka titik balik, atau dalam bahasa lainnya adalah ‘Turning Point’ merupakan satu momen penting pada kehidupan seseorang, yaitu pada saat seseorang tersebut menemukan satu pencerahan melalui peristiwa-peristiwa dalam hidupnya dan membuat mereka mampu bangkit serta berubah menjadi orang yang lebih baik, bahkan bisa menginspirasi orang lain. Pun, seseorang tidak perlu terpuruk terlebih dahulu guna menemukan titik-balik dalam hidupnya.

Dalam makna seperti tersebut di paragraf atas itulah Pekan Budaya Difabel ingin menempatkan momentumnya sebagai “Turning Point” alias ‘Titik-Balik” bagi semua pihak, untuk kemudian bersama-sama membangun potensi diri, memanfaatkan support-system serta infrastruktur yang mendukung lingkungan inklusi. Di kondisi ini, sudah semestinya semangat inklusi menjadi kesadaran dari semua pihak.

Harapan dari itu semua, tak lain adalah kesadaran ikhwal disabilitas dan inklusi sosial dapat mempengaruhi kebijakan dalam segala lini kehidupan. Sehingga, mampu terwujudkan Ekosistem Inklusi Jogja tanpa batas, tanpa diskriminasi, ntuk semua dalam lingkungan inklusif, tanpa terkecuali.

Hal-hal di atas itulah beberapa pemaparan yang bisa disarikan dari apa yang disampaikan oleh beberapa nara-sumber pada saat digelar jumpa-pers di area Pendopo Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta, Selasa 12 November 2019.

Mereka yang ada di depan para awak media pada presscon tersebut masing-masing adalah: Broto Wijayanto selaku pihak panitia-penyelenggara Pekan Budaya Difabel, Ibu Eni selaku perwakilan dari Seksi Seni-Budaya di Dinas Kebudayaan, Ibu Erlina Hidayati sebagai Sekretaris Dinas yang mewakili Kepala Dinas Kebudayaan DIY, dan Rani yang memegang ikhwal pencetakan buku terkait Pekan Budaya Difabel ini.

Rangkaian Kegiatan Pekan Budaya Difabel Tahun 2019

Ada berbagai kegiatan yang dihadirkan pada perhelatan berjudul Pekan Budaya Difabel tahun 2019, yang kesemuanya itu bisa dinikmati oleh khalayak luas.

  • Pembuatan dan Penerbitan Buku

Pada program-kegiatan pembuatan buku ini, tema yang diusung adalah ‘Turning Point’ dengan penulis berjumlah 7 orang, dan dicetak berbahasa Indonesia, baik menggunakan huruf latin ataupun huruf Braile. Agendanya, buku ini hanya dicetak terbatas, dan akan didistribusikan hanya pada saat diselenggarakan Seminar Pekan Budaya Difabel tahun 2019.

Baca juga:  Pasar Kangen Jogja Tahun 2019 Segera Digelar

Dalam buku ‘Turning Point’ ini akan ditampilkan beberapa sudut pandang perihal berbagai sisi tentang disabilitas. Karenanya, para penulis yang terlibat dipilih dari berbagai bidang berdasar perannya, baik itu sebagai penyandang disabilitas, sebagai pendamping penyandang disabilitas, pun sebagai pengamat isu-isu disabilitas itu sendiri.

Buku ini dibuat dengan tujuan guna menggali pengalaman para penyandang, pemerhati, dan aktivis disabilitas. Pengalaman ‘Turning Point’ dalam buku tersebut diharapan mampu menjadi penggugah semangat, sekaligus mempertajam kepekaan serta solidaritas dan kepedulian kita.

  • Seminar Pekan Budaya Difabel Tahun 2019

Seminar dalam Pekan Budaya Difabel 2019 diselenggarakan pada hari Senin 18 November 2019 sekira pukul 12:00 WIB, yang di dalamnya juga ada agenda peluncuran Buku ‘Turning Point”. Pada rangkaian seminar ini berlaku sebagai moderator adalah Susilo Nugoho, atau dikenal dengan julukan  Denbaguse Ngarsa.

  • Pameran Pekan Budaya Difabel 2019

Yang disajikan dalam pameran ini adalah berbagai karya yang dihasilkan oleh kawan-kawan penyandang difabel. Selain itu, ada pula berbagai hal lain yang turut dipamerkan. Sebut saja alat bantu, kuliner, jasa reparasi kursi roda, dan beberapa hal lain semacamnya.

  • Workshop

Ada berbagai macam program workshop yang diselengggarakan pada helatan Pekan Budaya Difabel ini, di antaranya adalah sebagai berikut;

Baca juga:  Festival Tlatah Bocah XIII Tahun 2019
Workshop Tari Waktu Sabtu, 16 November 209 | Mulai Pukul 10:00 WIB
Jumlah Peserta 20 Orang
Tempat Gd. Societet Taman Budaya Yogyakarta
Workshop Parenting Waktu Minggu, 17 November 209 | Mulai Pukul 10:00 WIB
Jumlah Peserta 50 Orang
Tempat Gd. Societet Taman Budaya Yogyakarta
Workshop Pengemasan & Pemasaran Waktu Selasa, 19 November 209 | Mulai Pukul 10:00 WIB
Jumlah Peserta 50 Orang
Tempat Gd. Societet Taman Budaya Yogyakarta
Kelas Isyarat Waktu Setiap hari selama pameran
Art Therapy Waktu Setiap hari selama pameran
  • Operet Inklusi

Operet Inklusi Waktu Rabu, 20 November 2019
1. Pertunjukan I: Mulai Pukul 16:00 WIB
2. Pertunjukan II: Mulai Pukul 19:30 WIB
Tempat Gd Concert Hall, Taman Budaya Yogyakarta
Kapasitas Penonton 1500 orang (GRATIS! Menggunakan Undangan)
  • Pertunjukan Harian

Pekan Budaya DifabelMengenai pertunjukan harian disajikan pentas inklusi dengan jadwal diumumkan melalui kanal digital yang dikelola oleh Penyelenggara Pekan Budaya Difabel, salah satunya yaitu di akun Instagram dengan alamat @pekanbudayadifabel.yk

Demikian perihal Pekan Budaya Difabel yang penyelenggaraannya berpusat di area Taman Budaya Yogyakarta, dengan agenda selama 5 hari, yaitu dari tanggal 16 hingga 20 November 2019. Mengenai undangan seiring dengan perhelatan ini bisa didapatkan dengan datang langsung di kantor Kundha Kabudayan, alias Dinas Kebudayaan Yogyakarta, bisa juga menghubungi nomor 0857 2994 2469 (Depa).

Jangan sia-siakan untuk menikmati kesempatan ini, karena selain bisa berbagi rasa-bahagia dengan kawan-kawan difabel, kitapun akan bisa pula menikmati sajian menarik, di antaranya adalah persembahan musik dari Lani-Frau, serta penampilan Ari Wulu feat Arif One Leg Dance dari Malang. [uth]

Simak pawarta terkait , atau adicara menarik lain oleh Utroq Trieha


Ingin mengunggah dan mewartakan kegiatan serta acaramu di Situs WARTA AGENDA ACARA | PAWARTA ADICARA JARINGACARA?
Klik Registrasi dan atau Login! Baca juga Syarat & Ketentuannya!

Sila Siarkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *