Pawarta Adicara!

JARINGACARA sebagai media publikasi memiliki keinginan turut memberi warna dalam mengabarkan segala agenda acara seni budaya, pariwisata, warta, cuaca, juga menebarkan canda-tawa.
Perihal kontak kerjasama publikasi pun media partner, sila simak “Syarat dan Ketentuan“.

HIGHLIGHT
   
Yayasan Biennale Yogyakarta

Panggilan Terbuka Presentasi Peneliti Muda di Simposium Khatulistiwa Biennale Jogja


Diunggah oleh Jaring Acara pada tanggal 9 September 2020   (306 Readers)

Panggilan Terbuka (Call For Papers) – Peneliti/Penulis/Intelektual Muda | Simposium Khatulistiwa 2020, Alam Terkembang Jadi Guru | Tema: Pengetahuan Lokal dan Problem-problem Relasi(onal) Dalam Penciptaan Seni.

Simposium Khatulistiwa di Biennale Jogja tahun 2020 ini mencoba untuk menyejajarkan praktik-praktik penciptaan seniman dengan kebudayaan sehari-hari masyarakat tempatan dalam berbagai lapis interaksinya: saling menginspirasi, kolaborasi, atau responsi. Praktik-praktik produksi pengetahuan dan juga pengetahuan itu sendiri di kehidupan keseharian masyarakat berakar dari respons terhadap nilai dan kepercayaan yang terkait dengan alam dan ekologi, yang kemudian bertaut dengan gagasan “disiplin seni” ketika terjadi interaksi-interaksi dengan seniman (sebagai profesi).

Seniman kontemporer secara khusus juga telah melakukan upaya pembacaan kembali pengetahuan dan budaya-budaya lokal ini dengan melakukan “penelitian” dan “kolaborasi” dengan warga setempat, selanjutnya mentransformasikannya ke dalam bentuk-bentuk karya kontemporer. Seniman mendorong dirinya untuk bekerja dengan pendekatan antropologi untuk mendekati kebudayaan lokal, kemudian menafsir realitas itu menjadi bentukan baru. bagaimana bentuk-bentuk baru ini juga dapat memberikan aspirasi perubahan bagi masyarakat itu sendiri.

Baca juga:  Bread Essence Luncurkan Video "Untukmu Indonesia"

Pertanyaannya, bagaimana proses pertukaran pengetahuan di antara seniman dan warga lokal ini terjadi? Apakah ada relasi kuasa yang lebih sejajar di antara keduanya? Bagaimana proyek seni dapat mendorong keduanya untuk saling berkontribusi terhadap perubahan? Bagaimana posisi seniman sebagai pihak yang kemudian lebih terkena terpaan sosial (exposure) dari proyek-proyek macam ini dapat bersikap adil terhadap pengetahuan warga?

Dekolonisasi pengetahuan dan aktivisme yang tidak terpusat menjadi perhatian dalam seni, tetapi mencakup kebudayaan yang lebih luas. Salah satunya interaksi atau pendayagunaan pengetahuan lokal dalam menyelesaikan problem sosial atau inovasi dan penciptaan menuju masa depan.

Lokal selalu berada dalam dinamika dengan yang global, atau dalam konteks lebih rinci, nasional. Dlm arus globalisasi, lokalisasi sering dipandang secara orientalis sebagai sesuatu yang eksotik atau liyan.Sedangkan dalam praktik riilnya, ketimpangan kuasa pengetahuan berbasis wilayah pasca-kolonial masih kental. Pengetahuan barat dalam kurikulum seni misalnya. Dalam konteks nasional, Indonesianisasi (disebut Appadurai lebih berbahaya untuk Papua daripada amerikanisasi) misalnya masih terus terjadi pasca Orba.

Baca juga:  FSTVLST Merilis 3 Lagu Baru Beberapa Menit Jelang Pergantian Tahun 2019 Menuju 2020

Presentasi Peneliti Muda di Simposium Khatulistiwa Biennale Jogja

Subtema dalam Presentasi Peneliti Muda di Simposium Khatulistiwa Biennale Jogja

  1. Pengamatan atas relasi lokal – global dalam penciptaan seni
  2. Dekolonisasi atau upaya penafsiran ulang sejarah seni
  3. Kontribusi seni dalam advokasi kesetaraan (difabilitas, gender marginal, kelompok terpinggir)
  4. Perayaan tradisi lokal dan produksi pengetahuan

Ketentuan

  1. Pelamar berusia maksimal 40 tahun pada akhir Oktober 2020, Warga Negara Indonesia yang berdomisili di seluruh belahan dunia.*
  2. Pelamar dapat berasal dari organisasi penelitian, pengajar di universitas/sekolah seni atau peneliti dan pemikir independen
  3. Makalah yang diajukan sudah dalam proses penelitian (bukan mengajukan proposal penelitian), sehingga sudah siap ditulis dalam jangka waktu sebulan setelah pengumuman peserta yang lolos.
  4. Setiap peserta hanya dapat mengirimkan satu proposal atau satu usulan tulisan
  5. Makalah yang terpilih akan dipresentasikan pada 27-28 Oktober 2020 (sementara ini masih bersifat penggabungan luring dan daring), dan tulisan akan dipublikasikan dalam bentuk kumpulan makalah yang akan didistribusikan secara terbatas.*
  6. Peserta yang terpilih akan mendapatkan imbalan yang akan diatur dalam perjanjian selanjutnya.
Baca juga:  Group-Band Sepatu Kotor Asal Jember -Jawa Timur Rilis Mini Album 'Love Hibernation'

Tata cara pendaftaran:

  1. Isi formulir melalui tautan berikut: https://forms.gle/G5EDbvKrEnwtC16aA
  2. Dalam formulir tersebut, Anda akan diminta melampirkan abstrak tulisan maksimal 500 kata, contoh tulisan yang pernah dipublikasi, serta daftar riwayat hidup
  3. Pendaftaran dibuka 10 September hingga 22 September 2020
  4. Proposal tulisan yang lolos akan diumumkan pada 28 September 2020 (akan diberitahukan langsung kepada peserta dan pengumuman melalui kanal media sosial Biennale Jogja)

Demikian perihal panggilan terbuka presentasi peneliti muda di Simposium Khatulistiwa Biennale Jogja, selanjutnya untuk informasi dan keterangan lebih dapat menghubungi melalui email di alamat office.biennalejogja@gmail.com, atau bisa pula melalui telepon di nomor 62 274587712. []

Catatan:
* Pihak penyelenggara menerima pendaftaran peserta dari luar Jawa dan luar negeri dalam program presentasi peneliti muda di Simposium Khatulistiwa Biennale Jogja ini, akan tetapi karena keterbatasan yang ada, peserta dari luar Jawa/luar negeri akan mempresentasikan karyanya secara daring.
** Makalah ditulis dalam format tulisan untuk jurnal akademik, maksimal 5000 kata, dengan deadline pengumpulan naskah final 10 November 2020.

Simak pawarta terkait , atau adicara menarik lain oleh Jaring Acara


Ingin mengunggah dan mewartakan kegiatan serta acaramu di Situs WARTA AGENDA ACARA | PAWARTA ADICARA JARINGACARA?
Klik Registrasi dan atau Login! Baca juga Syarat & Ketentuannya!

Sila Siarkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *