Pawarta Adicara!

JARINGACARA sebagai media publikasi memiliki keinginan turut memberi warna dalam mengabarkan segala agenda acara seni budaya, pariwisata, warta, cuaca, juga menebarkan canda-tawa.
Perihal kontak kerjasama publikasi pun media partner, sila simak “Syarat dan Ketentuan“.

HIGHLIGHT
   
Ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju”

Ajakan untuk Melintasi “Djembatan Gondolaju” dalam Teater FKY 2019

Diunggah oleh Haiki Murakabi, pada tanggal 18 Juli 2019

Ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju” dalam Teater FKY 2019 menjadi persembahan yang bertempat di Pendhapa Art Space –Ringroad Selatan, Sewon, Bantul, Yogyakarta pada hari Selasa 17 Juli 2019.

Ya, dalam program teater di Festival Kebudayaan Yogyakarta tahun 2019, para penikmat seni teater disuguhi satu karya dari Nasjah Djamin dengan lakon dengan naskah drama klasik yang belum pernah dipentaskan di Yogyakarta bertajuk “Djembatan Gondolaju”. Naskah yang sejatinya telah ditulis bertahun-tahun silam, pada sajian ini tersaji dengan kebaruan, si antaranya para penonton juga diajak mengamati hasil kompilasi dua sutradara dari generasi dan aliran seni yang cukup kontras, yaitu sutradara senior Suharjoso SK sekaligus sutradara anyar Agnes Christina.

Untuk era millenial seperti sekarang ini, durasi yang tersajikan dalam program Teater FKY2019 ini boleh dikatakan lumayan panjang pun lama, lantaran dalam satu babak ia disajikan dalam durasi dua jam.
Ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju”Ia bercerita perihal orang-orang dengan niat bunuh diri di Jembatan Gondolayu, namun mengalami kegagalan sebab bertemu dengan orang-orang yang mengajak mereka bicara. Namun dirasi tersebut seolah tak menjadi hambatan, pasalnya kolaborasi yang tersaji antara pemain Teater Gadjah Mada masa kini dengan para pemain senior tersebut berhasil memukau penonton. Pun dengan kostum dan make up vintage sekaligus musik keroncong, kenyataannya juga turut membantu untuk membawa pada masa ketika naskah ini ditulis, yaitu sekira tahun 50-an.

Baca juga:  Segudang Apresiasi Dari Masyarakat untuk Prambanan Jazz Festival

“Dari sekian banyak naskah, Djembatan Gondolaju dipilih karena langka. Selain itu, naskah ini ditulis tahun 1957 ketika milestones Yogyakarta dimulai. Naskah ini juga menggambarkan lanskap dan sejarah kota. Kita bisa belajar tentang itu melalui sebuah naskah drama,” ujar Irfanuddien Ghozali selaku kurator pementasan.

“Pak Yos kami hadapkan dengan para pemain muda dan Agnes dipasangkan dengan pemain senior agar bisa saling belajar. Para pemain muda dapat mempelajari metode teater tahun 70-an, dan Agnes bisa mendapatkan paparan dari pemain senior. Perwakilan sutradara masa kini dipilih perempuan karena pada masanya Pak Yos pun belum ada sutradara teater perempuan,” Irfanuddien masih menambahkan.

Pada metode penggarapan teater yang bisa dikatakan cukup baru ini, sang sutradara muda non-konvensional; Agnes Christina memaparkan bahwa dalam pementasan kali ini, ia mempersembahkan hasil pembacaannya terhadap naskah klasik tersebut.

“Saya lebih mengompromikan apa yang Pak Yos hadirkan dan menggunakan sumber yang sudah dipilih beliau. Misalnya, untuk musik. Beliau memilih musik keroncong, ya saya tinggal menyesuaikan meminta pemusik memainkan lagu yang pada bagian saya perlu dinyanyikan,” kata Agnes Christina di sela-sela persiapan pementasan.

Ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju” dalam Teater FKY 2019

Ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju” dalam Teater FKY 2019Masih bagi Agnes Christina, pertemuan dua sutradara dari masa dan aliran teater yang berbeda ini justru mampu menghasilkan tantangan tersendiri. Artinya, meskipun dirinya juga melihat proses pembacaan (reading) para pemain yang berlatih bersama Suharjoso, akan tetapi dirinya juga harus tetap mengutak-atik adegan agar saling berkorelasi menjadi satu bagian dalam drama.

Baca juga:  Lomba Penulisan Naskah Drama Radio Bahasa Jawa Tahun 2019

Begitupun dengan tantangan yang dirasa dan dihadapi oleh Harizka Tarigan, salah satu aktor TGM yang memerankan tokoh pelacur bernama Karni. Kecuali berlatar belakang disutradarai Suharjoso –yang sangat memerhatikan detil gerakan para pemain, tokoh Karni menjadi tokoh yang sangat jauh dari kesehariannya. Bahkan, guna mendalami karakter Karni itu, dirinya harus mewawancarai beberapa PSK di area Pasar Kembang.

“Karni ini walaupun dia pelacur, tapi dia pintar dan mau mendengar. Dialognya yang paling kuat adalah saat dia menasihati gadis yang mau bunuh diri. Karni berkata, ‘Kau tidak bisa terus-menerus lari, Jeng. Sekuat tenaga manusia lari, kakinya akan terbentur kembali pada kenyataan!’. Di sini terlihat bahwa walaupun dia pelacur, dia tetap memikirkan keselamatan orang lain,” ujar Harizka Tarigan dengan penuh semangat.

Baca juga:  Pameran Duet Artmosphere Bapak Beranak

Ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju”Dalam penilaiannya, secara umum Agnes mengamati bahwa perkembangan teater di Yogyakarta sudah cukup baik. Beragam genre, yaitu mulai dari old school hingga modern, bisa dikumpai. Karenanya, dirinya tetap memiliki harapan agar keragaman tersebut tetap terjaga, bahkan bisa lebih dari itu, yaitu adanya jalinan kerja sama antarkelompok teater. Sementara secara khusus Irfanuddien Ghozali sebagai kurator pementasan memaparkan harapannya perihal pasca acara ini dihelat, bahwa metode latihan dan pementasan yang diterapkan sangat mungkin untuk bisa dilanjutkan sehingga mampu menciptakan ruang untuk saling bertemu dan berkolaborasi.

Dari dua pendapat pun penilaian di atas, baik secara umum dari Agnes pun secara khusus oleh Irfanuddien Ghozali, kita dapat menyimpulkan bahwa di sinilah letak ajakan untuk melintasi “Djembatan Gondolaju” dalam Teater FKY 2019 itu bisa ditemukan. []

Source: Official Doc FKY

Artikel pun Pawarta di atas diunggah dan dipublikasikan oleh 'Haiki Murakabi'. Isi ada di luar tanggung jawab redaksi, karenanya untuk informasi, sanggahan, saran, dan lain-lain, mohon kontak langsung pengunggah (Haiki Murakabi).

Ingin mengunggah serta mewartakan kegiatan dan acaramu di Situs WARTA AGENDA ACARA | PAWARTA ADICARA JARINGACARA juga?
Sila Klik Registrasi dan atau Login. Simak juga Syarat & Ketentuannya!

Sila Siarkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *